Mengapa di Dunia Apakah Orang Suka Menyaksikan Jerawat Dicetuskan?

Ada hal yang mengganggu yang terjadi saat ini di Instagram: Orang-orang terobsesi dengan menonton video dokter kulit Sandra Lee mengenai jerawat bermunculan. Apa yang sedang terjadi? Mengapa? Bagaimana? Kami tidak tahu. Namun akun Instagram-nya, @drpimplepopper, saat ini memiliki 82.000 pengikut, dan videonya menjadi tren online. (Peringatan: Video-video ini benar-benar menjijikkan.)

Menurut Buzzfeed, Lee mengatakan bahwa dia percaya alasan mengapa orang-orang terus berduyun-duyun ke videonya adalah karena “ada perasaan kepuasan atau resolusi yang luar biasa ketika mereka melihat komedo diekstraksi atau jerawat yang muncul.” Hannah Jane Parkinson dari The Guardian tampaknya setuju. Dia menulis: “Siapa, di antara kita, dapat dengan jujur ​​mengatakan bahwa mereka tidak pernah meremas tempat? Siapa yang tidak pernah frustrasi oleh salah satu benjolan dagu di bawah kulit, tahan terhadap oksida seng? Siapa yang tidak melihat pada jalur pori-pori E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka

Untuk memahami sedikit lebih banyak tentang psikologi di balik mengapa orang suka menonton video ini, kami kembali ke kisah 2013 tentang skin picking oleh Rory Evans. “Hampir semua orang memilih keropeng atau jerawat,” jelas Carol Mathews, seorang profesor psikiatri dan direktur Klinik OCD di University of California, San Francisco. “Ada semua jenis orang yang memilih yang tidak pernah berakhir di kantor saya, karena mereka tidak menganggap itu masalah dan itu tidak menghalangi jalan sisa hidup mereka. Jika itu mekanisme koping, itu tidak terlalu buruk Tapi itu masalah ketika itu menyebabkan risiko atau masalah sosial — seperti ketika orang-orang menjemput sampai mereka mendapatkan infeksi. ” Satu penjelasan mengapa kami memilih adalah biologis — dan siapa pun yang melihat sekelompok primata yang saling merawat akan mengenali hal itu. “Merawat adalah evolusi yang tertanam dalam diri kita,” Mathews menjelaskan. “Hewan-hewan merawat satu sama lain dan mengambil kutu dan tungau. Manusia mungkin melakukan itu juga, ribuan tahun yang lalu.” Dan melihat orang lain merapikan diri mereka mungkin menghibur pada tingkat yang dalam. Seperti Evans menulis, “Perawatan patologis dapat menawarkan rasa ikatan primal.”

Lihatlah, kebanyakan dari kita akan mengakui bahwa kita mendapatkan kepuasan dari menyingkirkan komedo atau melihat pori-pori bersih kita setelah wajah yang sangat baik. Tapi melihat jerawat orang lain yang muncul? Saya mengatakan tidak, terima kasih. Apa yang kamu pikirkan? E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka Peringatan kedua: Jangan klik pada tautan itu jika Anda ingin makan … seperti lagi. Serius.

Dan jika Anda adalah seseorang yang kecanduan membuat jerawat Anda sendiri (yang seharusnya tidak boleh Anda lakukan!), Kami memiliki beberapa tips tentang cara membuat jerawat dan apa yang harus dilakukan setelah Anda memecahkan jerawat. Juga, saat ini adalah saat yang tepat untuk membaca “10 Perintah untuk Bersihkan Kulit.”

Suka posting ini? Lihat ini:

E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E E mereka?

• Apa yang Menyebabkan Jerawat Dewasa dan Bagaimana Saya Menyingkirkannya?

• 12 Produk yang Akan Memberi Anda Kulit Lebih Baik — Seketika

Loading...